MAKHLUK YANG PERTAMA DICIPTAKAN

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda (artinya): “Yang pertama kali Allah ciptakan adalah al-Qalam (pena), lalu Allah berfirman kepadanya: ‘Tulislah!’ Ia menjawab: ‘Wahai Rabb-ku apa yang harus aku tulis?’ Allah berfirman: ‘Tulislah taqdir segala sesuatu sampai terjadinya hari Kiamat.’”

(HR. Abu Dawud [no. 4700], Shahih Abi Dawud [no. 3933], at-Tirmidzi [no. 2155, 3319], Ibnu Abi ‘Ashim dalam as-Sunnah [no. 102], al-Ajurry dalam asy-Syari’ah [no.180], Ahmad [V/317], Abu Dawud ath-Thayalisi [no. 577], dari Sahabat ‘Ubadah bin ash-Shamit Radhiyallahu ‘anhu, hadits ini shahih). (Silahkan lihat buku Syarah ‘Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah, tulisan Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas halaman 377).

Faedah hadits:

1. Dari hadits di atas dapat kita ambil pelajaran bahwa makhluk yang pertama kali diciptakan Allah adalah al-Qalam.

2. Dengan hadits ini dapat kita ketahui kekeliruan orang yang mengatakan bahwa makhluk yang pertama kali diciptakan adalah Nur Muhammad.

Adapun hadits yang mengatakan: “Makhluk yang pertama kali diciptakan Allah adalah cahaya Nabimu wahai Jabir!” adalah hadits yang TIDAK ADA ASALNYA. HaditsTIDAK ADA ASALNYA (LAA ASHLA LAHU)” maksudnya adalah hadits yang tidak memiliki sanad.

(Silahkan lihat buku Koreksi Hadits-Hadits Dha’if Populer, tulisan Ustadz Yusuf Abu Ubaidah bin Mukhtar as-Sidawi halaman 24 dan 39).

Hadits yang populer ini adalah bathil, demikian juga semua hadits yang menegaskan bahwa Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam diciptakan dari nur (cahaya). Karena makhluk yang diciptakan dari nur (cahaya) adalah Malaikat, sedangkan Nabi Muhammad adalah seorang manusia bukan malaikat.

Bacalah firman Allah ketika memerintahkan kepada Rasulullah (artinya):

“Katakanlah: ‘Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku bahwa sesungguhnya Ilah kamu itu adalah Ilah Yang Esa.’” (QS. Al-Kahfi [18]: 110).

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Malaikat diciptakan dari cahaya, Iblis diciptakan dari api yang menyala-nyala, dan Adam diciptakan dari apa yang telah disifatkan pada kalian.” (Shahih Muslim [VIII/226). (Buku Koreksi Hadits-Hadits Dha’if Populer, halaman 39 dan 40).

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah menegaskan bahwa hadits ini adalah dusta dengan kesepakatan ahli hadits. (Majmu Fataawaa [XVIII/367]). Demikian juga ditegaskan oleh Syaikh Sulaiman bin Sahman. As-Suyuthi juga menegaskan bahwasanya hadits ini tidak ada sanadnya. Demikian juga Jamaluddin al-Qasimi dan Muhammad Rasyid Ridha, keduanya menegaskan bahwa hadits ini tidak ada asalnya. (Buku Koreksi Hadits-Hadits Dha’if Populer, halaman 40).

3. Iman kepada Taqdir.

Wallahu a’lam.

Penulis: Benny Abu Aslam bin Syahmir Marbawi

Rujukan:

  1. Buku Syarah ‘Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah, tulisan Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas, terbitan Pustaka Imam asy-Syafi’i.
  2. Buku Koreksi Hadits-Hadits Dha’if Populer, tulisan Ustadz Yusuf Abu Ubaidah bin Mukhtar as-Sidawi, terbitan Media Tarbiyah.

Posted on Juni 16, 2011, in AQIDAH, HADITS and tagged , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 4 Komentar.

  1. Syukron katsiron atas infonya, bg!

  2. 2. Dengan hadits ini dapat kita
    ketahui kekeliruan orang yang
    mengatakan bahwa makhluk
    yang pertama kali diciptakan
    adalah Nur Muhammad.

    Pertanyaan: emang “NUR MUHAMMAD” makhluk?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: