Kenapa Mereka Membenci Khalifah Sulaiman al-Qanuni (King Sulaiman)?

bendera-turki-_140508103145-966Kenapa mereka begitu benci dan dendam kepada Khalifah Sulaiman al-Qanuni (King Sulaiman the Magnificent)?

Simak kisah singkat ini :
Pernahkah anda mendengar tentang perang Mohacs? Sesungguhnya itu bukanlah perang, tetapi pembantaian. Peristiwa ini terjadi pada 21/11/932 hijriyah.

Ringkas cerita, utusan Khalifah Utsmani Sulaiman al-Qanuni berangkat untuk mengambil jizyah dari Raja Hongaria dan pemimpin Eropa ketika itu Luis II. Maka atas saran paus di Vatikan, Raja Hongaria membunuh utusan Sulaiman al-Qanuni. Mendengar berita itu bersiap-siaplah Sulaiman al-Qanuni untuk menyerang Eropa. Begitu juga gereja dan Eropa menyiapkan pasukannya.

Sulaiman al-Qanuni menyiapkan pasukan yang terdiri dari 100.000 prajurit, 350 meriam dan 800 kapal perang. Sedangkan kekuatan Eropa 200.000 pasukan berkuda, 35 ribu diantaranya bersenjata lengkap dengan baju besi.

Sulaiman dan pasukannya menempuh jarak 1000 kilometer dan berhasil merebut benteng-benteng sepanjang perjalanannya, guna mengamankan jalan ketika menarik pasukannya mundur jika terjadi kekalahan. Beliau dan pasukannya melewati sungai dan menunggu di lembah Mohacs selatan Hongaria dan timur Rumania menanti pasukan Eropa yg terdiri dari Hongaria, Rumania, Kroasia, Buhemia, Kekaisaran Romawi, negara kepausan dan Polandia. Masalah yang dihadapi Sulaiman adalah banyaknya pasukan berkuda Romawi dan Hongaria yg tertutup penuh oleh baju besi yang sulit ditembus panah atau peluru.

Lalu apa yang ia lakukan?

Setelah selesai sholat subuh ia berdiri dihadapan pasukannya yang menatap pasukan Eropa yang banyak yang tidak terlihat ujungnya. Kemudian ia berkata disertai tangisan (sesungguhnya Ruh Nabi Muhammad melihat kalian dengan kerinduan dan cinta) maka menangislah semua pasukan kaum muslimin.

Kemudian…
Kedua pasukan saling berhadapan…

Taktik perang Sulaiman adalah sebagai berikut :
Ia membagi pasukannya menjadi tiga barisan sepanjang 10 km. Dan pasukan Inkisyaariah di garis depan, mereka ini adalah prajurit pilihan. Kemudian di barisan kedua pasukan berkuda dengan senjata ringan dan pasukan pejalan kaki (infanteri) diantara mereka adalah relawan. Adapun barisan ketiga adalah beliau dan pasukan meriam.

Pasukan Eropa menyerang setelah shalat Ashar. Maka Sulaiman memerintahkan pasukan Inkisyaariyah bertahan selama satu jam saja. Kemudian ia memerintahkan mereka lari.

Dan ia perintahkan pasukan lapis kedua untuk membuka jalan pelarian ke kiri dan ke kanan bukan ke belakang.

Sesuai arahan Sulaiman, para pahlawan pasukan Inkisyaariah bertahan dengan gagah berani. Dan berhasil menghancurkan kekuatan Eropa dengan sempurna pada dua penyerangan bertubi-tubi yang dilancarkan Eropa. Dalam satu serangan saja habis 20 ribu pasukan Eropa.

Kemudian kekuatan inti pasukan Eropa serempak menyerang. Tibalah saat melarikan diri dan dibukalah jalan untuk lari, maka mundurlah pasukan Inkisyaariah ke sisi kiri dan kanan diikuti pasukan infanteri, sehingga jantung pasukan Utsmani benar-benar terbuka, kemudian masuklah 100 ribu pasukan Eropa sekaligus menuju (jebakan) jantung pasukan kaum muslimin. Dan inilah awal pembantaian itu.

Mereka langsung berhadapan dengan meriam-meriam pasukan Utsmaniyah tanpa mereka sadari. Meriam-meriam itu langsung menyalak menyambut 100 ribu pasukan Eropa yang tidak sadar telah masuk jebakan.

Tidak sampai satu jam musnahlah pasukan Eropa semua dihantam meriam dari segala arah, menjadi kenangan hitam orang-orang kafir sampai saat ini. Sisa-sisa pasukan Eropa di garis belakang berusaha lari menyeberangi sungai, apa daya karena ketakutan dan berdesak-desakan ribuan prajurit tenggelam di sungai.

Akhirnya pasukan Eropa hendak menyerah. Dan keputusan Khalifah Sulaiman al Qanuni yang tidak pernah dilupakan Eropa sampai sekarang dan mereka mengingatnya dengan penuh dendam. Sulaiman memutuskan : Tidak ada tawanan!

Maka pasukan Utsmaniyyun menyerahkan kembali senjata kepada pasukan eropa yang ditawan agar mereka berperang lagi atau dibunuh!

Akhirnya mereka kembali berperang dengan putus asa.

Berakhirlah perang dengan tewasnya raja Hongaria Louis II beserta para uskup yang tujuh orang mewakili nashrani dan utusan Paus dan 70 ribu pasukan. Disamping itu 25 ribu ditawan dalam keadaan terluka.

Pasukan Utsmaniyyah melakukan parade militer di Ibu Kota Hongaria. Setelah dua hari mengurus urusan kenegaraan di sana, Khalifah Sulaiman kembali pulang ke Turki. Pasukan Utsmaniyyah yang gugur dalam perang itu hanya 150 orang saja dan tiga ribu terluka. Selebihnya pasukan masih sempurna tanpa kurang suatu apapun, walhamdulillah.

Abu Zubair al-Hawari, Lc

Diringkas dari web dr. Roghib Sirjani.

(Disusun dari status Ustadz Abu Zubair al-Hawari oleh Abu Aslam dengan sedikit perubahan).

ArtikelMuslim Sumbar

Like: Page Muslim Sumbar, Page Abu Aslam

Bersihkan Sumatera Barat Dari Syi’ah

Amanah Muslim Store

Lainnya:

Sifat-Sifat Munafiq

“Mentauhidkan Allah” (Beribadah Hanya Kepada Allah)

Di mana Allah?

Posted on Desember 25, 2014, in sejarah and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: